Wagub Mawardi Apresiasi Pengungkapan Kasus Narkoba di Sumsel

    109
    Advertisement

    Silampari Online,

    PALEMBANG – Wakil Gubernur Sumsel Mawardi Yahya mendampingi Kapolda Sumsel Irjen Pol Zulkarnain Adinegara dan Kajati Sumsel Ali Mukartono melakukan Pemusnahan Barang Bukti Sitaan Narkotika jenis sabu di halaman  Ditresnarkoba Polda Sumsel, Selasa (22/1).
    Pemusnahan barang bukti narkotika hasil ungkap kasus Ditresnarkoba Polda Sumsel bulan Desember 2018 dan bulan Januari 2019 itu terdiri dari sabu 13.538,46 gram, dan pil ekstasi sebanyak 5.550 butir yang berasal dari 6 laporan polisi dengan 9 tersangka. Selain itu ada juga hasil ungkap ladang ganja di Desa Landur Kecamatan Pendopo Lintang Kabupaten Empat Lawang oleh Sat Narkoba Polres Empat pada bulan Januari 2019.
    Wagub Mawardi Yahya yang datang mewakili Gubernur Sumsel Herman Deru mengaku mengapresiasi atas kerja jajaran pihak kepolisian yang telah mengungkap kasus narkoba ini. 
    Sementara itu, Kapolda Sumsel menambahkan pemusnahan narkoba jenis sabu dan pil ekstasi serta ganja, ini merupakan kasus di Kota Palembang khususnya di Sumsel pada umumnya.
    Dia menilai bahwa narkoba ini sesuatu yang sudah merusak genarasi muda, bangsa. Oleh karena itu dia berharap kepada semua pihak untuk bersama-sama memberantas peredarannya. 
    “Narkoba ini sesuatu yang sudah merusak generasi bangsa kita, maka mari kita bersama seluruh stakeholder untuk melakukan pemberantas narkoba. Dalam hal ini tidak hanya BNN, Dinas Kesehatan Provinsi dan pihak lainnya. Akan tetapi kita semua lapisan masyarakat untuk memberantas ini,”katanya.
    Tak lupa, orang nomor satu di Polda Sumsel itu berterima kasih kepada pihak yang sudah membantu para aparat dalam pemberantasan peredaran narkoba. 
    “Saya mengucapkan terima kasih kepada bapak-ibu atau pihak-pihak yang aktif membantu aparat melakukan pencegahan, pemberantasan, peredaran narkoba ini. Marilah kita bersama-sama melakukan pemberantasan dan pencegahan narkoba ini,”ucapnya.
    Kapolda juga memastikan akan melakukan tindakan yang tegas jika ada pihak anggota polisi yang menggunakan bahkan terkena kasus narkoba akan segera diringkus/sikatnya.
    “Komitmen kami bahwa polisi memang harus bersih dari narkoba. Jika itu ketauan akan ditindaklanjutt. Artinya saya tidak main-main untuk menyikat mereka,”pungkasnya. (HS-rilis)