Daun Kelor Dipercaya Mampu Cegah Virus Corona, Ini Manfaatnya Bagi Kesehatan

SILAMPARI ONLINE,

JAKARTA – Saat ini para ilmuwan berlomba-lomba membuat penangkal virus corona ditengah mewabahnya Covid-19 di penjuru dunia, khususnya di Indonesia.

Muat Lebih

Tak terkecuali beberapa siswi SMK HKTI 1 Klampok Purwareja, Banjarnegara, Jawa Tengah jurusan Farmasi itu juga berinovasi membuat makanan dan minuman dari daun kelor.

Para siswi tersebut memang tak secara langsung membuat vaksin atau obat untuk menangkal virus corona baru.

Akan tetapi, makanan dan minuman yang mereka buat dari daun kelor dapat meningkatkan sistem daya tahan tubuh.

Seperti yang diketahui, Covid-19 yang disebabkan oleh virus corona baru merupakan penyakit yang menyerang daya tahan tubuh. Ketika daya tahan menurun, virus corona baru dapat langsung menginfeksi.

Manfaat dari daun kelor memang telah lama digunakan sebagai obat-obatan tradisional. Kelor kaya akan antioksidan yang bisa meningkatkan daya tahan tubuh dan dapat melindungi sel dari kerusakan.

Selain itu, daun kelor mengandung banyak vitamin dan mineral penting. Contohnya vitamin C yang 7 kali lebih banyak daripada jeruk dan kalium yang 15 kali lebih banyak dari pisang.

Bahkan daun kelor juga memiliki kalsium, kalium, protein, zat besi, dan asam amino yang membantu tubuh menyembuhkan serta membangun otot.

Secara tradisional, khasiat daun kelor telah dimanfaatkan sebagai obat untuk diabetes, peradangan jangka panjang, infeksi bakteri, virus, dan jamur, nyeri sendi, kesehatan jantung, serta kanker.

Seperi dilansir dari Style Craze, Selasa (10/3/2020), berikut 9 manfaat daun kelor untuk kesehatan :

1. Mampu tingkatkan hemoglobin dan zat besi

Secangkir daun kelor cincang mengandung 0,84 mg zat besi, 8 mcg folat, dan 1588 IU vitamin A. Mengonsumsi daun kelor dapat bermanfaat bagi ibu hamil dan perempuan yang menderita anemia.

Studi pada tikus menunjukkan daun kelor menunjukkan efek positif pada parameter darah seperti jumlah trombosit, kadar hemoglobin, volume sel darah merah, dan lain-lain. Kadar zat besi dan hemoglobin yang optimal pada perempuan mencegah komplikasi selama kehamilan dan persalinan.

2. Mampu Menormalkan kolesterol

Dalam penelitian, ekstrak daun kelor menurunkan kadar kolesterol total pada hewan dengan diet tinggi lemak. Daun kelor juga meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL) dan menyeimbangkan profil lipid.

3. Mampu bekerja sebagai suplemen protein alami

Daun kelor memiliki kadar protein yang tinggi dengan semua asam amino esensial. Daun kelor kering memiliki kadar leusin, isoleusin, treonin, tirosin, metionin, fenilalanin, lisin, dan histidin yang lebih tinggi.

4. Dapat mengobati penyakit radang

Daun kelor digunakan dalam pengobatan tradisional Afrika untuk mengobati rasa sakit dan rematik.

Para ilmuwan mengatakan, bahan bioaktif daun kelor memainkan peran penting dalam mengelola rasa sakit dan peradangan.

Dengan khasiat anti-inflamasi dan anti-nosiseptif yang kuat, daun kelor dapat meredakan beberapa gangguan inflamasi akut atau kronis.

Studi melaporkan daun kelor memulihkan kasus rheumatoid arthritis, edema, borok, radang usus besar, penyakit iritasi usus, dan asma.

5. Dapat meningkatkan kinerja seksual

Ekstrak daun kelor bersifat afrodisiak sehingga meningkatkan kinerja dan keinginan seksual serta mengatasi disfungsi seksual karena stres.

Daun kelor menghambat hidroksilasi dari testosteron sehingga meningkatkan potensi seksual.

6. Dapat mencegah kenaikan berat badan

Daun kelor mengandung isothiocyanate berlimpah yang merupakan kelas bahan bioaktif. Ini membantu dalam pengurangan berat badan dan gangguan metabolisme seperti diabetes tipe 2.

7. Dapat meningkatkan produksi ASI

Manfaat lain dari daun kelor meningkatkan payudara susu yield (galactagogue). Kapsul daun kelor telah diresepkan untuk ibu menyusui untuk meningkatkan produksi Air Susu Ibu (ASI).

8. Dapat melindungi hati

Daun kelor telah dipelajari secara luas untuk sifat antioksidan dan anti-inflamasinya.

Studi kimia mengidentifikasi adanya kuersetin, asam galat, asam klorogenat, glukosinolat , tanin, dan saponin di dalamnya.

Molekul seperti quercetin memiliki efek besar pada kesehatan hati dengan cara mengurangi kadar enzim hati.

Dengan begitu, hati dan ginjal tetap terlindungi dari cedera yang disebabkan oleh obat dan peradangan.

9. Memiliki efek antioksidan

Ekstrak daun kelor mencari radikal bebas penyebab stres dari tubuh Anda. Oleh karenanya daun ini dikenal karena sifat antioksidannya.

Terpenoid, saponin, tanin, dan flavonoid adalah fitokimia yang umum ditemukan di dalamnya.

Senyawa fenolik adalah antioksidan utama yang menonaktifkan radikal bebas, mencegah dekomposisi dari molekul kompleks menjadi radikal bebas, dan menetralisir radikal bebas yang ada.

Sifat inilah yang membuat daun kelor membantu mengelola gangguan kronis seperti diabetes, hipertensi, Alzheimer, Parkinson, dan bahkan kanker.

Dengan beragam manfaat yang dimiliki, daun kelor juga kabarnya bisa digunakan untuk mencegah virus corona. Pasalnya olahan makanan dan minuman yang terbuat dari daun kelor, mampu meningkatkan daya tahan tubuh.

Sumber : redaksiana.id