Harga Lada Turun Dratis

TURUN : Salah seorang pengumpul lada di Desa Landur Kecamatan Pendopo tengah melihatkan lada putih yang saat ini turun harga, Rabu (16/10). Foto : Istimewa.

SILAMPARI ONLINE, EMPAT LAWANG – Harga lada putih dan lada hitam di tingkat petani di Kabupaten Empat Lawang, mengalami penurunan. Hal ini tentu menjadi keluhan para petani lada di Bumi Saling Keruani Sangi Kerawati.

Informasi yang berhasil dihimpun, harga jual lada pernah mengalami puncak harga tertinggi, yakni di angka Rp100 ribu hingga Rp130 ribu perkilogram. Sementara harga saat ini hanya Rp35 ribu perkilogram untuk harga lada putih sedangkan harga lada hitam kisaran Rp20 ribu perkilogram-nya.

Muat Lebih

“Harga lada putih dan hitam beda, sekarang harganya Rp35 ribu untuk lada putih dan Rp20 ribu lada hitam,” ujar Syahril, salah seorang pengumpul lada di Desa Landur Kecamatan Pendopo, kepada wartawan, Rabu (16/10).

Harga tersebut menurut Syahril, sudah mengalami penurunan dari harga sebelumnya, untuk lada putih sudah satu bulan ini mengalami penurunan harga jual sedangan lada hitam sudah dua bulan masih bertengger di angka Rp20 ribu.

“Harga lada putih itu kisaran Rp40 ribuan itu satu bulan yang lalu, kalau lada hitam Rp27 ribu sebelumnya, sekarang sudah diangka Rp20 ribu,” jelasnya.

Oleh karena itulah dikatakan Syahril, petani lada saat ini mengeluh dengan harga yang turun drastis tersebut, padahal di 2016 harga lada pernah mencapai Rp100 ribu sampai Rp130 ribu perkilogram.

“Sekarang ini banyak lada yang dijual warga bukan dari hasil panen melainkan lada simpanan mereka, namun yang jelas kendala diharga jual itulah,” paparnya.

Pihaknya selaku pengepul, menjual lada dari petani ke luar daerah. Yakni ke Lampung dan Surabaya. “Saat ini stok banyak, tinggal harganya saja,” tukasnya. (HS-05)

Penulis : Fahrurozi
Editor : …
Redaktur : Agus Hubya Handoyo